Irama Baru (pulang)

Sesuatu itu bagusnya seimbang alias balance, kalo irama baru di pagi hari maka disore dan malam pun bagusnya ya baru juga, bagaimana kebaruannya mari kita cerita …..

Karena paket jemputan belum ada maka baik pergi maupun pulang harus swadaya mencari cara, alhamdulillah pemerintah sidah menyiapkan sarananya kita sebagai warga negara tinggal menyesuaikan waktunya saja.

Ada 3 alternatif waktu pulang dan ada juga 3 alternatif tempat untuk transit ke arah bintaro, semuanya dipastikan murah namun tetap memiliki nilai ….

Kapan waktunya pulang? Secara jadwal jam kantor berakhir pukul 17.00, kita bisa langsung pulang dan dalam keriuhan khalayak yg sama sama pulang sepertinya kita akan berada diantara lautan manusia yg sama sama bergerak menuju tempat berpulang.

Jika tidak sedang ada keperluan menunggu sholat maghrib bisa jadi pilihan, tidak terburu- buru dan mendapat nilai pahala lebih sholat maghrib jamaah di masjid, plus mulai redanya gelombang pekerja yg beranjak pulang, agak sepi tapi masih rame.

Bagi yg sangat santai, bisa saja pulang abis isya, dapat pahala dobel jamaah maghrib dan isya, tapi begitulah…. karena masjid kantor, jamaah isya sudah sangat jauh berkurang. Namun perjalanan pulang demikian nyaman, jalanan lengang dan penumpang pun jarang.

Mana yg dipilih, tergantung pilihan saat itu. Bebas dan sangat tergantung selera.

Pilihan tempat transit dan moda transportasi pun ada 3 pilihan

Pertama pulang dengan rute pagi, naik bus transjakarta ke halte stasiun jatinegara. Lanjut jalan kaki ke stasiun dan menanti KRL di jalur 2 yg menuju ke stasiun tanah abang. Jalur paling praktis namun ada sesi jalan kaki yg cukup panjang antara halte dan stasiun.

Alternatif kedua adalah naik bus transjakarta jurusan matraman, lanjut naek jirusan Tosari dan sambung jurusan stasiun tanah abang. Durasinya 1 jam sampai tanah abang. Relatif lebih nyaman karena zonder jalan jauh. Jalan dikit nyebrang taman depan stasiun sih wajar saja, bahkan ga sempet keringetan. Hanya saja karena harua lewat jalan sudirman deket halte tosari, kadang masih kena imbas kemacetan ibukota.

Pilihan ketiga adalah naek bus transjakarta arah PGC turun di halte UKI Cawang, lanjut naek jurusan yang ke senayan JCC, banyak pilihan, lanjut lagi naek jurusan stasiun palmerah. Butuh sekitar 45 menit sampe ke palmerah dan didominasi jalanan macet sepanjang jalan, alhamdulillahnya transjakarta punya jalur sendiri

Semua jalur sudah dicoba dan ongkos yg diperlukan hanya Rp. 7rb saja, murah kan?

Advertisement

Irama Baru (pagi)

Sejak tanggal 7 november 2022 udah mulai aktif bertugas di rawamangun. Dari sisi jarak lebih deket 10 kilometer, tapi dari sisi waktu malah lebih lama. Begini ceritanya

Ketika di priok, tersedia fasilitas bis jemputan. Kita tinggal parkir di STAN perjalanan selanjutnya kita percayakan sama sang driver. Dengan jadwal yg sudah pasti dan rute yg sudah jelas maka pede aja kalo jadwal meninggalkan rumah diplot di jam 06.00 WIB.

Transportasi ke kantor baru, mau tidak mau sementara ini dan ntah sampe kapan, menggunakan transportasi publik, KRL dan Transjakarta. Masih sementara karena info dari admin bis jemputan, member eksisting sudah melebihi kuota, sehingga pelamar kudu masup dulu dalam daftar antrian aka waiting list. Ga masalah sih, malah jadi momentum untuk bisa banyak bergerak merontokan lemak, walo hasilnya tulang dan sendi kok ya ikut rontok juga rasanya.

Dengan jam keberangkatan menyesuaikan dengan jadwal KRL yg wajib dikoneksikan dengan jadwal bis transjakarta alhasil jam keberangkatan dari rumah harus bergeser 30 menit lebih awal, alias jam 5.30 harus sudah bergerak ke stasiun pondok ranji untuk ngejar jadwal 5.40. Kenapa harus jam segitu? Karena ada blankspot jadwal KRL di tanah abang selama kurleb 30 menit, kalo kejebak blank spot alamat mati gaya setengah jam….

Melihat pengalaman beberapa hari ini rata rata perjalanan ke stasiun pondok ranji sampe berdiri di peron nomor 2 nunggu KRL dibutuhkan waktu 10 menit. Bisa kurang kalo pake joging, tapi ngapain juga bikin baju basah mandi keringet. Sepanjang disiplin waktu insya Alloh cukup buat ngejar jadwal KRL

Rata-rata jam 06.30 udah keluar stasiun jatinegara, akurasi jadwal KRL sudah sangat bagus, kalo ada trouble masinis biasanya melakukan koreksi di kecepata kereta alias doi jalannya ngebut, kalo memungkinkan.

Selanjutnya dari stasiun jatinegara perlu 300 langkah ke tangga halte tansjakarta yg ke arah utara, bisa naik jurusan priok, kelapa gading atau matraman… bebas, cari yg duluan aja. Biasanya jurusan priok lebih rame. Butuh waktu sekitar 10 menit untuk sampe di depan pintu halte, setelah menharungi tangga yg meliuk dan berkelok.

Berdoa adalah senjatanya kaum muslimin. Pun begitu bagi kami pengguna transportasi, rangakaian doa dilangitkan agar ketika sampai stasiun atau halte pas ada kendaraan, jangan sampai ketinggalan atau ada trouble kereta atau bisnya. Alhamdulillah doa kami berseirama dengan mitigasi resiko penyelenggara tarnsportasi publik.

Halte jatinegara berjarak satu halte dengan halte kantor, jadi ga sampe 5 menit udah sampe. After that dibutuhkan sekitar 10 menit perjalanan dari halte sampe ke lantai 7 gwdung kantor. Biasanya jam 06.50 udah sampe kantor, atau jika ada kekosongan jadwal kayak jumat kemaren, jam 07.00 baru sampe kantor.

Berapa ongkos yang dikeluarkan sekali jalan? Hanya Rp. 7K saja.

Ramadhan 1443 H / 2022

Marhaban yaa ramadhan

Ramadhan ketiga dimasa pandemi yang belum secara resmi dicabut oleh pemerintah namun masyarakat, terutama di pinggiran, sepertinya sudah menganggap pandemi telah lewat, masker oleh sebagian mereka sudah ditinggalkan.

Masjid andalan untuk taraweh adalah masjid assalam di jalan mandar komplek bintaro jaya sektor 3A, namun sejak pandemi akses ke sana ditutup, wajar…. mereka pun sangat khawatir dengan potensi penyebaran virus dari orang yg tidak mereka kenal.

Sementara ini masih taraweh sendiri, walopun anak-anak sudah menemukan keasyikan mereka dengan sholat taraweh di masjid attaqwa di komplek pertamina pondok ranji, biarlah semoga Alloh membimbing mereka menuju ketaatan yg sempurna.

Cuaca di ramadhan ini tidak dapat diprediksi, seperti sabtu kemaren, mendung terlihat tebal dan menghitam di langit arah utara, namun sampai malam tak juga hujan turun. Mungkin ga sampai sini udah keburu habis stok airnya…. sepertinya musim pancaroba masih akan berlanjut selama ramadhan walopun kalo melihat siklus cuaca harusnya bulan april ini sudah masuk musim kemarau.

Semoga kebaikan selalu bersama kita di bulan yg mulia ini, teringat pula istri tercinta yg baru saja menjalani operasi usus buntu, masih pemulihan sehingga belum bisa ikut puasa. Mudah-mudahan bisa pulih dalam 2 hari ke depan dan bisa sama sama meraih keutamaan ramadhan tahun ini.

Bintaro, hari pertama ramadhan versi pemerintah, jam 09.04 wib

Go East

Cuti akhir tahun, biasanya bareng sekeluarga cari suasana baru piknik ke tempat yang dirasa enak dan nyaman

Tapi apa daya, ngajak anak-anak udah susah banget, ada aja jadwal mereka yg ga bisa diganggu, alhasil seken honeymoon lah kita ke jawa sana.

Sekalian nyoba tol trans jawa, terakhir ke jawa tol ini baru sampe bawen, belum nyambung ke solo. Saatnya nge-try deh, sekalian ngajak piknik mobil….

Berangkat pagi jam 7, bensin sudah diisi penuh dari kemaren malam, 350k sekalian ngetes abisnya di kota apa…

Alhamdulillah relatif lancar, masuk pitstop pertama KM 130 tol cipali, masuk wc setelah 3 jam nyetir.

Masuk pitstop lagi di KM 380 sebelum kendal, ke wc sholat zuhur dan makan siang. Tapi kurang memuaskan, WC nya kotor dan restonya lama banget nyiapain makanan, tau gini mending masuk restoran padang aja. Tapi emang menu sop panasnya mengundang selera. Okelah ketahan hampir 1 jam disini, jam 14 udah jalan lagi otw solo setelah isi bensin 300k.

Exit tol purwodadi solo dihadang kemacetan sekitar rel kereta dan simpang riwet di dalam kota solo. Setelah muter muter sampai juga di hotel twin star, masuk kamar jam 16. Genapin 9 jam perjalanan bintaro solo bersama yenni.

Kawan Lama …

Malam itu udara terasa dingin menusuk tulang, ditambah pula semburan AC 1 PK yang makin membuat selimut terasa sulit tercampakan dari tubuh subur seratus kilogram, tiba tiba …..

Kenapa pulak kaki kanan seperti kaku dan ada sensasi tertusuk yg khas ….. hanya di satu titik….

Yessss….. dia datang lagi sobat, sudah lama sejak terakhir merasakan sensasi ini…… alhamdulillah, asam uratku datang lagi, apa salah awak kali ini yaaa….. alhamdulillah ‘ala kuli hal

Apa yg salah ya… apa yg terlewatkan….

Seminggu ke belakang memang agak sering ngentam nasi, yaaa makanan itu sepertinya sudah lama dicoret dari daftar menu, dicoret doang karena prakteknya sih masih dimakan juga…. tapi memang akhir akhir ini nasi kembali hadir dan mengisi ruang ruang pencernaanku yg mengakibatkan lingkar perut kembali membesar….. dengan cepat

Ditambah pulak asupan lauk tidak berkurang, ayam, daging, telor dkk…. semua tetap seperti saat nasi tidak dimakan…. kebayang limpahan protein yg berkelindan dengan karbo…..

Gong nya hari senin bakda sidang di PN Jakpus, semangkok sayur daun ubi tumbuk melengkapi komponen dasar pembentukan uric acid yg melebihi ambang batas yg sanggup ditolerir oleh ginjal, plus….. minimnya asupan air minum seminggu terakhir… klop, wajar jika kawan lama itu akhirnya datang menyapa dengan kekhasannya yg tak kan terlupakan …..

Selamat datang kawan, maafkan aku yg tak juga sanggup menahan diri

Sholat jaman covid

Adalah sebulan ini masjid kantor dibuka lagi buat sholat jamaah. Protokol covid dijalankan, jarak jamaah sekitar 2 meter depan belakang kiri dan kanan, plus masker dan zonder sajadah…..

Karena jumlah pegawai WFO ga banyak jadi untuk sholat zhuhur dan ashar ga ada masalah, jamaah masih tertampung. Kalo pas jumatan baru ada troble, karena jamaah yg datang belakangan sholat di ruang pfpd atau mungkin malah ga bisa ikut jumatan…

Walo demikian bersyukur sekali ada jamaah, kebayang sholat di ruangan sendiri sendiri, terus karena ga di awal waktu kadang sholatnya agak telat karena kadang keasyikan ngerjain yg lain….

Ada sih kekurangannya…..

Contoh ini kasuistis, karena ga ada karpet nah pas sujud lutut yg terbungkus kain celana ngga mencengkeram lantai, akhirnya agak goyang, untung kaki masih bisa ngerem… ah susah lah membayangkannya….. intinya, kalo perut masih besar, body masih obesitas, hati hati saja, ngga lucu kalo tertelungkup pas sujud…. malu men

Obat atau sugesti

Tiba-tiba sakit kepala melanda, biasanya kalo udah kayak gini rebahan adalah obat yg mujarab, tapi awak sedang rapat sama direktur bisa kelar karier kalo minta ijin buat rebahan…..

Awalnya berpikir ini masuk angin, telat makan atau minum kopi waktu perut kosong, asam lambung naik reaksi berantai sampai ke kepala …. pening alias pusing berat

Tiba-tiba jadi ingat, tadi pagi sarapan kerang dan teri masak pedas yg sisa semalam. Memang terasa agak mulia aneh rasanya, tapi disiram nasi putih panas dan sensasi pedas diatas rata rata, totaly yg terasa adalah nikmatnya sarapan pagi….. bisa jadi ini penyebabnya

Sempat kepikiran juga, mungkin gegara makan nasi maka karbo overload dan pusing pun mendera… ah banyak kali teori pun, sementara air putih satu jar untuk beberapa orang awak sikat…. kawan awak yg udah kasubdit cuma nyureng doang dan nanya basa basi, kenape loe haus?

Rapat selesai ditutup sholat zuhur, maksudnya abis rapat gue sholat zuhur, masing masing …. tapi jamaah… gimana sih…

Nah pas sholat, makmum sholat, sempat terpikir, kalo memang ini gegara makan kerang pedas sisa semalam berarti pusing ini karena keracunan bakteri. Populasi bakteri jahat lagi banyak, harusnya disiram yakult…. dimana dapet yakult ya, indomaret jauh, kenapa ga minum air keran aja kan sumbernya dari air tanah yg ditampung di tandon, pasti ribuan tuh kandungan bakterinya…. pasti bakteri baik, karena jarang kedengeran pegawai yg sakit gegara kumur kumur aer keran…..

Saya pun heran, dasar pengambilan kesimpulannya ekstrim sekali….

Akhirnya selesai salam, zikir minimalis, langsung ke keran tempat wudhu, eceknya kumur kumur tapi ga pake buang … langsung glek…. 3x

Ajaib…. pusing langsung ilang…..

Abis itu sampe malam ga berani makan

Pindah Rumah

Ketika di jalan melihat mobil box ngangkut barang barang rumah tangga seperti lemari, spring bed, kursi dan sejenisnya, jadi keingat ketika dulu masih jadi kontraktor rumah, alias tukang ngontrak rumah……

Terakhir pindahan tahun 2008, waktu itu memberanikan beli rumah sekitaran bintaro …

Work From Home

Judulnya aja pake bahasa inggris kalo isinya sih tetep aja pake bahasa indonesia

Sejak wabah COVID-19 dibuka opsi work from home, mencoba metode baru kerja dari rumah ternyata tidak semudah teorinya. Banyak dokumen dan berkas yang harus diakses dan semuanya ada di meja kantor. Bisa sih dibawa pulang tapi ntar kalo pas di kantor perlu data ribet lagi karena semua ada di rumah. Catet satu kendala, mobilitas berkas, solusinya harusnya ya berkas harus bisa disave di cloud jadi kapan perlu bisa diakses dimana aja asal ada jaringan internet.

Komunikasi by phone dan wa message ternyata kurang efektif, ekspresi lawan bicara kurang maksimal di eksplore sehingga perlu usaha maksimal untuk memahami kisah dibalik batu nya, tidak semua kasus harus begini juga sih, tapi ya catet aja kendala nomor dua, solusi … belum ada

Perjalanan PP rumah kantor yang selama ini bisa dijadikan sarana rekreasi jadi hilang, moda ke kantor pilihan cuma dua bis jemputan atau bawa kendaraan sendiri. Padahal menggunakan moda angkutan umum KRL, Transjakarta dan Gojek memberikan sensasi tersendiri. Apalagi jika angka timbangan BB lagi naik, naik aja KRL PP rumah kantor, dijamin malam itu timbangan akan kembali normal.

Cukup dulu deh