Sholat jaman covid

Adalah sebulan ini masjid kantor dibuka lagi buat sholat jamaah. Protokol covid dijalankan, jarak jamaah sekitar 2 meter depan belakang kiri dan kanan, plus masker dan zonder sajadah…..

Karena jumlah pegawai WFO ga banyak jadi untuk sholat zhuhur dan ashar ga ada masalah, jamaah masih tertampung. Kalo pas jumatan baru ada troble, karena jamaah yg datang belakangan sholat di ruang pfpd atau mungkin malah ga bisa ikut jumatan…

Walo demikian bersyukur sekali ada jamaah, kebayang sholat di ruangan sendiri sendiri, terus karena ga di awal waktu kadang sholatnya agak telat karena kadang keasyikan ngerjain yg lain….

Ada sih kekurangannya…..

Contoh ini kasuistis, karena ga ada karpet nah pas sujud lutut yg terbungkus kain celana ngga mencengkeram lantai, akhirnya agak goyang, untung kaki masih bisa ngerem… ah susah lah membayangkannya….. intinya, kalo perut masih besar, body masih obesitas, hati hati saja, ngga lucu kalo tertelungkup pas sujud…. malu men

Obat atau sugesti

Tiba-tiba sakit kepala melanda, biasanya kalo udah kayak gini rebahan adalah obat yg mujarab, tapi awak sedang rapat sama direktur bisa kelar karier kalo minta ijin buat rebahan…..

Awalnya berpikir ini masuk angin, telat makan atau minum kopi waktu perut kosong, asam lambung naik reaksi berantai sampai ke kepala …. pening alias pusing berat

Tiba-tiba jadi ingat, tadi pagi sarapan kerang dan teri masak pedas yg sisa semalam. Memang terasa agak mulia aneh rasanya, tapi disiram nasi putih panas dan sensasi pedas diatas rata rata, totaly yg terasa adalah nikmatnya sarapan pagi….. bisa jadi ini penyebabnya

Sempat kepikiran juga, mungkin gegara makan nasi maka karbo overload dan pusing pun mendera… ah banyak kali teori pun, sementara air putih satu jar untuk beberapa orang awak sikat…. kawan awak yg udah kasubdit cuma nyureng doang dan nanya basa basi, kenape loe haus?

Rapat selesai ditutup sholat zuhur, maksudnya abis rapat gue sholat zuhur, masing masing …. tapi jamaah… gimana sih…

Nah pas sholat, makmum sholat, sempat terpikir, kalo memang ini gegara makan kerang pedas sisa semalam berarti pusing ini karena keracunan bakteri. Populasi bakteri jahat lagi banyak, harusnya disiram yakult…. dimana dapet yakult ya, indomaret jauh, kenapa ga minum air keran aja kan sumbernya dari air tanah yg ditampung di tandon, pasti ribuan tuh kandungan bakterinya…. pasti bakteri baik, karena jarang kedengeran pegawai yg sakit gegara kumur kumur aer keran…..

Saya pun heran, dasar pengambilan kesimpulannya ekstrim sekali….

Akhirnya selesai salam, zikir minimalis, langsung ke keran tempat wudhu, eceknya kumur kumur tapi ga pake buang … langsung glek…. 3x

Ajaib…. pusing langsung ilang…..

Abis itu sampe malam ga berani makan

Pindah Rumah

Ketika di jalan melihat mobil box ngangkut barang barang rumah tangga seperti lemari, spring bed, kursi dan sejenisnya, jadi keingat ketika dulu masih jadi kontraktor rumah, alias tukang ngontrak rumah……

Terakhir pindahan tahun 2008, waktu itu memberanikan beli rumah sekitaran bintaro …

Work From Home

Judulnya aja pake bahasa inggris kalo isinya sih tetep aja pake bahasa indonesia

Sejak wabah COVID-19 dibuka opsi work from home, mencoba metode baru kerja dari rumah ternyata tidak semudah teorinya. Banyak dokumen dan berkas yang harus diakses dan semuanya ada di meja kantor. Bisa sih dibawa pulang tapi ntar kalo pas di kantor perlu data ribet lagi karena semua ada di rumah. Catet satu kendala, mobilitas berkas, solusinya harusnya ya berkas harus bisa disave di cloud jadi kapan perlu bisa diakses dimana aja asal ada jaringan internet.

Komunikasi by phone dan wa message ternyata kurang efektif, ekspresi lawan bicara kurang maksimal di eksplore sehingga perlu usaha maksimal untuk memahami kisah dibalik batu nya, tidak semua kasus harus begini juga sih, tapi ya catet aja kendala nomor dua, solusi … belum ada

Perjalanan PP rumah kantor yang selama ini bisa dijadikan sarana rekreasi jadi hilang, moda ke kantor pilihan cuma dua bis jemputan atau bawa kendaraan sendiri. Padahal menggunakan moda angkutan umum KRL, Transjakarta dan Gojek memberikan sensasi tersendiri. Apalagi jika angka timbangan BB lagi naik, naik aja KRL PP rumah kantor, dijamin malam itu timbangan akan kembali normal.

Cukup dulu deh

Cerita Diet

Dari sekian metode diet yg pernah dijalanin, yg paling cepet nurunin BB ya si OMAD …., wajar juga sih, cuma makan sekali dan sisanya puasa …..

Sebenernya di OCD dan keto juga ada yg kayak begini. OCD jendela 1 jam adalah pola makan 1 jam dan puasa 23 jam. Makan normal dalam waktu hanya 1 jam abis itu puasa lagi tapi diwanti-wanti agar tidak sering-sering dilakukan, kata dedi corbusier sih cukup seminggu sekali katanya.

Di ketofastosis ada yg namanya prolong puasa. Kalo pake metode standar, keto pake pola jendela 8 OCD, makan 8 jam puasa 16 jam, tapiiii makannya pake pola keto. Malahan KF mengenal istilah water fasting (wf) dan dry fasting (df). WF itu ga makan cuma minum aja, sedangkan DF itu kayak puasanya orang islam minum aja tapi di jam abis maghrib sampe imsak…..

Nah balik lagi ke OMAD, saya lebih suka pake istilah ini dari pada jendela 1 nya OCD atau prolong fastingnya KF, kenapa? Ya suka suka saya aja, enak bilang aja bilangnya kalo ditanya orang…. lagi diet ya? Iya, OMAD….. lebih simpel…..

Penurunan BB saya dalam OMAD lebih cepat dibanding KF modified 2 tahun yg lalu.

Saya lebih suka melihat keberhasilan diet dari angka timbangan karena kalo dari visual cermin kadang suka berbeda dg penglihatan orang lain.

Intinya OMAD 5 hari udah turun 5 kilo dan bonus perut rata, istirahat sehari buat nyicipin ayam bakar oven baru, besok lanjut lagi, mumpung masih ada 2 hari sunah syawalan….

Target? 90 kilogram kosongan, saat ini baru nyampe 94,5 kilogram. Target waktu…. hmmm seminggu lagi deh

OMAD

Dapet istilah omad dari browsing di youtube waktu nyari nyari referensi diet. OMAD singkatan dari one meal a day alias makamn cuma sekali sehari, atau kalo di COD mirip jendela 1/23, 1 jam makan 23 jam puasa…. sekilas agak gimana ya…..

Dimulai ketika akan puasa syawal dihari selasa, kepikiran aja udah puasa sebulan tapi kok berat badan masih konstan mendekati 100, apa yg harus dilakukan kalo pas harus make PDH ke kantor. Ga pake lama mikir akhirnya skip makan sahur lanjut saja niat puasa syawal, toh sebelumnya pernah juga zonder sahur cukup minum saja tapi tetep kuat sampek maghrib, bismillah saja dengan tekad membaja lanjutkan usaha…..

Ternyata body ini tidak mempan lagi kalo cuma diajak puasa ecek ecek, siang puasa tapi pas buka makannya gila gilaan, ga jalan kalo pake beginian. Setelah masuk OMAD#2 baru terasa perut agak melunak, serius lho, biasanya perut ini kayak ada bempernya, kadang dipake bernapas aja cukup bikin kancing baju lepas…. ajegile lah pokoke. Apalagi masuk OMAD#4 secara tampilan perut sudah masuk kategori rata, asal tahan napas sikitlah…. kalo kemaren tahan napas pun masih nampak, kan parah banget tuh….. alhamdulillah lah

Rencana OMAD akan dicombine sama keto, supaya agak cepet pembakaran lemaknya. Sampai OMAD#3 kemaren sih buka masih pake karbo, mpek mpek tahu, kue nastar dkk dll… itupun sudah menampakkan hasil, pelan pelan lah…. semoga ga harus lama melihat angka timbangan 90 nya …..

Donor RAMADHAN

Pas WFO ada panggilan donor karena atok harus transfusi, info dari RS pihak PMI mensyaratkan donor pengganti, hmmmmm pas puasa puasa pulak, tapi kenapa tidak…

Info awal donor ditunggu hari itu juga, waduh… priok bintaro jauh bener, lagian kerjaan belum kelar pulak…. alhamdulillah dapat info, donor pengganti bisa besok…. oke, lanjutkan rencana…..

Berangkat dari rumah jam 10.30 ditemenin orang rumah, ternyata lokasi PMI ada di daerah puspiptek serpong, kayaknya belum pernah sowan ke daerah situ. Ga jauh kok, masuk tol BSD keluar di ujung yg ke arah puspitek….

Parkiran ada di jalanan depan PMI gabung sama dinkes dan entah apa lagi, berderet dan sebagian cuma bentar, mungkin sama juga mau donor darah doang…

Sebelum masuk disuruh cuci tangan pake sabun, air mengalir terus di scan termometer…. 35 koma sekian, sehat lah, daftar dan ngisi blanko selanjutnya masuk ruangan antrian donor. Sebelumnya di cek sama perawat tentang kesiapan donor, tidur jam berapa, berapa hb nya dan berapa tensi… setelah semua ok, nunggu deh…

Ga sampe 30 menit semua sudah kelar dan dapet deh goody bag, isinya wafer dkk, ga ada lagi pop mie kayak dulu kala…..

Covid 19

Mendekati akhir maret, gubernur DKI memperpanjang masa tanggap darurat wabah covid 19. Sebelumnya ditrtapkan sampai 5 April, namun sekarang harus lanjut sampai 19 april. Apakah ada hubungan angka 19 dalam tanggap darurat dengan cofid 19? Wallahu a’lam

Semoga Alloh SWT segera mengangkat wabah ini dan mengembalikan nikmat nikmat yang tercabut selama wabah melanda… aamiin

Keindahan di Suatu Minggu Pagi

Sepertinya udah lama pengen ke masjid sunda kelapa di daerah menteng, jujur bukan karena masjidnya tapi karena kulinernya, hadeuh memang lah tukang makan ini yaaaa ….

Penasaran aja, banyak tulisan di internet yg menceritakan pengalaman makan tongseng dan sate padang, dalam bayangan saat itu, masjid sunda kelapa merupakan surga kuliner bernuansa relijius…. ajiiib

Entah udah kali keberapa aku dan istri merencanakan perjalanan naik transportasi publik di minggu pagi. Dari rencana lari disekitaran rumah sampai menyambangi area CFD di daerah thamrin sudirman dan sepertinya minggu lalu adalah hari yg bersejarah, kami berdua melangkah bersama mengukir sejarah, naik multimoda ibukota tujuan utama masjid sunda kelapa.

KRL adalah moda transportasi publik favorit saya. Jangan ditanya keunggulannya jangan pula minta diceritakan kekecewaan yg pernah diberikannya, semua terekam dalam memory perjalanan pagi, siang, sore bahkan malam hari… menghanyutkan.

Kami memulai perjalanan dengan naik KRL. Pertama kami mengisi kartu emoney masing-masing, kartu ini menghemat waktu antrian masuk dan keluar stasiun, lebih mudah….

Bagi yg tidak biasa berdiri KRL sepertinya momok yg mengerikan, apalagi di jam sibuk, dan minggu pagi kemaren masuk kategori sibuk walo di hari libur. Kami bahkan harus berdempetan di pintu masuk kereta, ah kenapa lah orang-orang ini tidak istirahat dan tidur di rumah aja, pikir kami, tapi selebihnya kami menerima keadaan, toh kami cuma 10 menit saja naik KRL ini, kami turun di Palmerah

Perjalanan kedua naik Transjakarta, bus angkutan umum yg melintasi seantero jakarta sampai ke pelosok pelosoknya, cobain deh…..

Dari stasiun palmerah kami naik transjakarta menuju halte terdekat dengan stasiun MRT. Moda ini baru saja melenggang di jakarta, rasanya perlu juga mengenalkannya kepada istri, mudah-mudahan suatu saat bisa ngajak dia naik MRT di luar negeri.

Turun di halte semanggi, ternyata jembatan penyeberangannya tinggi dan paaaanjang. Sampai-sampai ada yg ketakutan, ngeri liat mobil-mobil yg seliweran di bawah jembatan, ditambah kondisi jembatan yg terkesan ringkih… alhasil kami pun berpegangan tangan sepanjang jembatan penyeberangan. Kayaknya terakhir berpegangan dulu waktu pacaran pas naek becak dayung di medan.

Stasiun MRT Istora Mandiri lokasinya sebelah polda metro, kami turun dan MRT tujuan lebak bulus. Rencana awal mau sampai stasiun lebak bulus, tapi di blok M putar haluan, takut kesiangan ntar di masjid sunda kelapa. Alhasil kami pun naik MRT kembali ke arah HI turun di stasiun dukuh atas.

Selanjutnya kami menggunakan bajaj menuju masjid sunda kelapa.

Perjalanan Pagi

Sudah merupakan rutinitas di hari kerja, keluar rumah dan pergi ke kantor. Moda yg digunakan keluar rumah adalah motor matic merek vario, tapi tidak sampai kantor, tergantung situasi dan kondisi, jika mau naik bis jemputan maka motor dipacu ke arah kampus STAN, parkir lalu melanjutkan perjalanan naik bis jemputan. Jika hari itu akan naik KRL maka motor dipacu ke arah stasiun pondok ranji, parkir lalu melanjutkan perjalanan naik KRL.

Motor yg dipakai sejak 2012 cukup handal dan sangat berjasa, walo saat dibeli statusnya motor bekas, namun kondisinya masih prima hingga saat ini, alhamdulillah. Mungkin juga karena ngga pernah dipakai jarak jauh, jadi sementara ini selalu baik-baik saja….