Tol Ciawi Sukabumi Terkini

Lama dinanti akhirnya saat itu pun tiba, tol ciawi sukabumi walaupun saat ini baru sampai cigombong (lido), tapi cukuplah untuk mengobati rindu yang tertahan entah berapa tahun….

Jalur sepangjang 15 km berawal di ujung tol jagorawi setelah persimpangan puncak-sukabumi. Berakhir di cigombong. Masih ada sekitar 40 km lagi antara lido dan sukabumi, semoga bisa segera diselesaikan untuk menyempurnakan rasa penasaran.

Advertisements

Masjid Agung Sukabumi

Saat tiba shalat ashar di hari ke 4 Syawal mengenang masa remaja di masjid yang melegenda, setidaknya legenda dalam pikiran sahaja….

Sukabumi 18 Juni 2018

Berakhir …

Rasanya baru kemaren mempersiapkan kedatangan ramadhan…, kini ia yang bersiap meninggalkan kita.

Entah apa yg sudah kita perbuat, apakah itu akan berbuah pahala, atau hanya hilang seperti asap diterpa angin senja.

Masih satu malam tersisa, masih satu hari lagi puasa, semoga itu cukup untuk menutup apa yg luput dari ramadhan ini

Bintaro, 13 Juni 2018

Marhaban yaa ramadhan

Bulan ramadhan 1439 H tahun 2018 M dipastikan mulai pada kamis 17 Mei 2018. Setiap ramadhan selalu mengingatkan saya pada memory masa silam.

Saat sahur saya ceritakan pada anak -anak bahwa mereka berdua lahir di awal bulan ramadhan, walaupun mereka terpaut waktu 4 tahun dan beda 1 bulan namun mereka lahir di bulan yang sama, ramadhan. Ini juga menjadi media yg pas untuk menjelaskan bahwa tahun hijiriah maju 11 hari setiap tahun. Jadi dengan selisih waktu 4 tahun dan berbeda 1 bulan kelahiran, ternyata kedua anak saya lahir di bulan yg sama jika menggunakan kalender hijriyah.

Ramadhan ini juga istimewa karena kebetulan mutasi terakhir saya ke kantor yg engga perlu tiket pesawat, sungguh suatu kemewahan yg dianugerahkan Alloh yg wajib disyukuri.

Bangun dini hari masih sempet bantuin istri masak atau ngangetin masakan, kalo dibantuin mudah2an sedikit meringankan beban, puasanya tambah ikhlas dan barokah, mudah2an banyak senyum, abis itu …… Hmmm

La in syakartum la adzi dannakum wa la inkafartum inna adzaabi lasyadid…

Priok, first ramadhan 1439H

Baso Mang Ja’i

Salah satu favorit kuliner di sukabumi adalah bakso, orang sukabumi nyebutnya baso, dan bakso yg melegenda sejak jaman dahulu kala salah satunya adalah bakso mang ja’i.

Kenangan bakso yg enak sudah terukir sejak jaman sekolah di SMPN 1 walopun cuma dapet beritanya doang, soalnya harga pada waktu itu masih diluar jangkauan. Cerita punya cerita, singkat cerita, bakso mang ja’i enaaak.

Waktu kuliah di STAN, ketika mulai terbebas dari belenggu keterbatasan, sempat juga membuktikan kelezatan bakso ini dan memang tak terbantahkan, bakso mang ja’i rasanya diatas rata-rata.

Setiap mudik ke sukabumi, ritual kuliner selalu memasukkan pilihan bakso mang ja’i, walo kadang karena satu dan lain hal ada kalanya ga sempet mampir, tapi kalo ditanya atau ditawari mau bakso ini atau engga, jawabnya pasti mau.

Pemilik bakso ini namanya Haji Ahmad Suja’i dan nama belakang pak haji dipakai jadi merek dagang. Dalam beberapa kesempatan kami dulu sering berjumpa dengan bapak itu. Tapi mungkin karena anti terhadap kultus individu, walopun nama warung bakso memakai namanya, sejatinya kami tidak pernah hirau akan kehadiran sang pemilik. Bagi kami seporsi bakso sudah cukup mengobati rindu kami pada kelezatan bakso mang ja’i.

Sampai pada suatu saat akhirnya kami sadar bahwa sudah lama kami tidak melihat pak haji, kami hanya menjumpai seseorang yang lebih muda dengan perawakan mirip pak haji. Kemanakah gerangan beliau, pertanyaan yg tak pernah kami cari tau jawabnya…

Di awal mei 2018 akhirnya kami menyadari bahwa kelezatan bakso mang ja’i sudah sirna, beberapa pemaafan dan toleransi rasa tak sanggup menutupi fakta bahwa bakso mang ja’i bahkan sudah jauh berada di bawah standar rasa bakso yg enak…… 

Mulailah asumsi bicara, apakah ini strategi mengurangi kualitas untuk menjaga harga supaya tidak naik…atau, kepergian pak haji? Tak ada waktu untuk konfirmasi, waktu terus berjalan meninggalkan siapa pun yg tak mau bergerak maju, apalagi yg mundur ke belakang. 

Selamat jalan bakso mang ja’i, kelak jika ada yg bercerita bahwa kelezatanmu telah kembali, mungkin kami akan datang dan duduk kembali di bangku kayu didepan warung itu, merajut kembali memory indah yang pernah ada, untuk kami ceritakan lagi kepada siapa pun bahwa rasa itu sudah kembali. 

Sementara ini biarlah kami mencari, katanya bakso mang dedi memiliki rasa dan kelezatan di atas rata-rata, kita liat saja nanti.

Awr

Jemputan

Perjalanan dari rumah ke kantor kalo diliat di Gmap kurang lebih 50 km, PP jadinya 100 km, melewati 4 pintu tol dengan durasi perjalanan pagi 1 jam, sore 1,5 jam.

Posisi rumah dan kantor bener bener ekstrim, rumah di jakarta selatan mentok bahkan bablas sampe ke Tangsel, posisi kantor di utara Jakarta mentok sampe ke pinggir laut, bener bener pinggir laut, namanya aja pelabuhan tanjung priok.

Ada masa dimana perjalanan naek mobil pribadi terasa menyenangkan. Tarif tol masih murah, bensin masih subsidi, jalanan tidak terlalu macet dan yang nyopir masih semangat karena masih muda. Seiring waktu kondisi berubah, nyaris 180 derajat….

Naek jemputan jadi solusi utama. Bayangkan saja, bayar tol dibagi semua penumpang, ga perlu bensin, ga pake nyetir sendiri, walo jalanan macet kita bisa tidur….. Zzzzzzzz pas bangun udah nyampe…….

Alhamdulillah masih diberi beberapa pilihan transportasi, beberapa kawan hanya punya pilihan naek kendaraan pribadi, mau mobil atau motor, karena rumahnya tidak dilalui rute jemputan. Syukur syukur bila masih dilalui KRL, tapi apapun itu pilihan naek jemputan masih jauh lebih baik dari semua pilihan yg ada saat ini. 

Mari bersyukur….

GT Ancol 17.31 Wib

Missed The Train..

Meski jadwal KRL sudah terpampang di layar hape, setiap langkah dihitung supaya pas, tapi…. KRL selain taat jadwal dia taat juga sama “menara pengawas” kalo pengawas ngga ngasih jalan KRL membeku walo sudah jatuh tempo…

KRL tanah abang ke jatinegara itu sekarang langka, cuma jalan tiap setengah jam. Tapi…. KRL ke Priok lebih langka lagi, jalan tiap sejam, kalo kelewat…. Bablas angine….. dan itu yg terjadi pagi tadi.

Kehadiran kereta bandara disambut gegap gempita, tapi kereta bandara ga punya jalan sendiri, dia pake jalan KRL tangerang Duri dan KRL Duri Manggarai…. Akibatnya, jadwal KRL generik yg udah rapet dikondisikan supaya kereta bandara bisa jalan ga pake ngetem. KRL tanah abang jatinegara harus ngalah sama kereta bandara, berbagi jalan di ruas tanah abang duri.

Tapi sudahlah, ga mungkin bikin jalan dalam semalam. Jadwal harusnya ditepati supaya ngga sakit hati ini, nengok buntut kereta dan harus nunggu 1 jam lagi…. Hmpfffff….